-->
Call Center0821-6669-1169
Admin IT0821-6787-4402

Diduga Berpihak Ke Salah Satu Paslon Bupati, Camat Gunung Malela Dilaporkan Ke Bawaslu Simalungun


 

Menaratoday.com - Simalungun

Ketua Umum Himpunan Mahassiswa Islam  Joni Arifin tarigan dan didampingi wahyu permadi Sekum HMI Cabang Siantar-Simalungun, melaporkan Dugaan pelanggaran kode etik Pns/Asn berkampanye kepada bawaslu simalungun.


"Bahwa adapun tentang duduknya laporan ini diuraikan sebagai berikut :

1. Bahwa Penyelenggara Pemilihan Umum sedang melakukan proses Tahapan Pemilihan

Kepala Daerah Kabupaten Simalungun untuk pemilihan Kepala Daerah Periode 2020-

2025.


2. Bahwa pada Proses Tahapan Penyelenggaraan Pemilu Kepala Daerah sebagaimana

tersebut, Pelapor mendapat informasi dan atau mendapatkan bukti tentang adanya

keterlibatan Oknum Aparat Sipil Negara (ASN), atas nama Andi S Pasaribu

diduga kuat telah melakukan kegiatan memengaruhi pilihan para pemilih atau

masyarakat ,Untuk mendukung salah satu Pasangan Calon Kepala Daerah, pada saat

oknum Asn tersebut sedang melaksanakan tugas sebagai ASN.


"masih Katanya, Kronologi Peristiwa 

‘Bahwa pada Tanggal 13 Oktober 2020, bertempat di Nagori Bukit Maraja,

Kecamatan Gunung Malela, Kabupaten Simalungun, diduga oknum ASN yang bernama

Andi S Pasaribu jabatan  Camat Gunung Malela, pada saat sedang melakukan

kegiatan sosialisasi BLT dan sosialisasi protokol kesehatan, dimana dalam proses rangkaian acara yang dimaksud, oknum ASN tersebut diduga melakukan pengarahan untuk

mendukung salah satu pasangan calon dengan nomot urut 4.


"Bahwa tindakan oknum ASN, Sebagaimana disebut potensial dan dapat melanggar

berbagai peraturan kepemiluan, maupun Peraturan PNS/ASN, antara lain :

- Peraturan Badan Pengawas Pemilu R.I. No. 6 Tahun 2018;

- Undang-Undang No.30 Tahun 2014 tentang Administrasi Pemerintahan;

- Peraturan Pemerintah (PP) No.53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negri

Sipil;

- Undang-Undang No.1 Tahun 2015.


3. Bahwa tindakan oknum ASN sebagaimana disebut telah merugikan para pasangan

calon yang lain, dan menguntungkan salah satu pasangan calon, sehingga tindakan

tersebut dapat dikualifikasikan sebagai bentuk Pelanggaran Penyelenggaraan Pemilu

yang demokratis.

Berdasarkan alasan-alasan tersebut maka Pelapor meminta kepada Badan Pengawas

Pemilihan Umum Kabupaten Simalungun, untuk melakukan Tindakan Tegas, terhadap oknum

yang bersangkutan sebagaimana diatur menurut ketentuan perundang-undangan yang berlaku.


Masih Katanya, Kami akan tetap mengawasi perjalanan pilkada di kabupaten simalungun agar sesuai aturan main yang berlaku 

Termasuk mengawasi dugaan dugaan  keterlibatan ASN yg berkampanye dan kami akan melapor kan secara kelembagaan kepada Pihak terkait lainnya seperti  Kasn, Mendagri ,Menpan, Bawaslu RI, Bawaslu Sumut, Gubernur Sumut Sambung jhoni disela sela pelaporan nya ke bawaslu simalungun. Ujarnya. (Al,Red)

Posting Komentar

Tab #2 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !

Tab #3 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !