Call Center0852-7610-8862
Emailmenaraindonesia123@gmail.com

Rapat Paripurna Istimewa Mendengarkan Pidato Presiden RI

MenaraToday.Com - Labura :

Bupati Labuhanbatu Utara Hendriyanto Sitorus, S.E., M.M , bersama Wakil Bupati Labuhanbatu Utara  H. Samsul Tanjung, S.T.,M.H menghadiri Rapat Paripurna Istimewa Mendengarkan Pidato Presiden RI di Kantor DPRD Labuhanbatu Utara, Aek Kanopan. Senin, (16/8/2021).

Pidato Kenegaraan Presiden Republik Indonesia pada Sidang Tahunan MPR RI dalam rangka peringatan HUT ke-76 Kemerdekaan RI ini dilaksanakan secara virtual. 

Pidato tahunan Presiden ini merupakan agenda tahunan yang digelar setiap tanggal 16 Agustus, yang dibagi menjadi 2 bagian Pidato yaitu Pidato Presiden RI dalam rangka Sidang Tahunan MPR RI dan Sidang Bersama DPR RI - DPD RI Tahun 2021 dan Pidato Presiden RI dalam rangka penyampaian RUU APBN Tahun Anggaran 2022 disertai Nota Keuangan dan Dokumen Pendukungnya.

Presiden Jokowi menyampaikan dalam pidato sidang tahunan Pandemi Covid-19 telah memacu kita untuk berubah, mengembangkan cara-cara baru, meninggalkan kebiasaan lama yang tidak relevan, dan menerobos ketidakmungkinan. Kita dipaksa untuk membangun normalitas baru dan melakukan hal-hal yang dianggap tabu selama ini. Memakai masker, menjaga jarak, tidak bersalaman, dan tidak membuat keramaian, adalah kebiasaan baru yang dulu dianggap tabu. Bekerja dari rumah, belanja daring, pendidikan jarak jauh, serta rapat dan sidang secara daring, telah menjadi kebiasaan baru yang dulu kita lakukan dengan ragu-ragu.

“Saya menyadari adanya kepenatan, kejenuhan, kelelahan, kesedihan, dan kesusahan selama pandemi Covid-19 ini. Saya juga menyadari, begitu banyak kritikan kepada pemerintah, terutama terhadap hal- hal yang belum bisa kita selesaikan. Kritik yang membangun itu sangat penting, dan selalu kita jawab dengan pemenuhan tanggung jawab, sebagaimana yang diharapkan rakyat. Terima kasih untuk seluruh anak bangsa yang telah menjadi bagian dari warga negara yang aktif, dan terus ikut membangun budaya demokrasi”, Ucap Presiden.

Sedangkan, pada penyampaian RUU APBN Tahun Anggaran 2022 Pemerintah merencanakan kebijakan fiskal yang tetap ekspansif guna mendukung percepatan pemulihan sosial-ekonomi, namun juga konsolidatif untuk menyehatkan APBN dengan penguatan reformasi struktural.

“Pemerintah menyampaikan enam fokus utama dalam kebijakan APBN 2022: Pertama, melanjutkan upaya pengendalian Covid-19 dengan tetap memprioritaskan sektor kesehatan. Kedua, menjaga keberlanjutan program perlindungan sosial bagi masyarakat miskin dan rentan. Ketiga, memperkuat agenda peningkatan SDM yang unggul, berintegritas, dan berdaya saing. Keempat, melanjutkan pembangunan infrastruktur dan meningkatkan kemampuan adaptasi teknologi. Kelima, penguatan desentralisasi fiskal untuk peningkatan dan pemerataan kesejahteraan antardaerah. Keenam, melanjutkan reformasi penganggaran dengan menerapkan zero-based budgeting untuk mendorong agar belanja lebih efisien, memperkuat sinergi pusat dan daerah, fokus terhadap program prioritas dan berbasis hasil, serta antisipatif terhadap kondisi ketidakpastian” ucap Presiden

Belanja Negara dalam RAPBN 2022 direncanakan sebesar Rp2.708,7 triliun yang meliputi, belanja Pemerintah Pusat sebesar Rp1.938,3 triliun serta Transfer ke Daerah dan Dana Desa sebesar Rp770,4 triliun.

Setelah disampaikan pidato oleh Preisden Jokowi, acara ditutup dengan pembacaan doa dan menyanyikan lagu Indonesia Raya. Ketua DPRD Labuhanbatu Utara Indra Bakti mengucapkan terimakasih atas kehadiran dalam rangka mendengar pidato Presiden yang disaksikan dengan virtual, dan Indra meminta maaf jika ada hal - hal yang kurang berkenan.(greg)

Posting Komentar

Tab #2 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !

Tab #3 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !