-->
Call Center0821-6669-1169
Admin IT0821-6787-4402

Antisipasi Terpapar Corona, Ribuan KPM Sepakat Bayar Lima Ribu Rupiah Ke PKH


MenaraToday.Com – Banyuwangi :

Informasi tentang penarikan dana sebesar Rp, 5.000 (Lima Ribu Rupiah) oleh Ketua Kelompok Program Keluarga Harapan (PKH) pada ribuan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Kecamatan Kalibaru pada tahapan pencairan PKH tanggal 30 September 2020 yang lalu. Menurut Pendamping PKH Kecamatan kalibaru Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur berinisial FN ketika ditemui di salah satu cafe di Kecamatan Setempat, Minggu (11/10/2020) membenarkan adanya penarikan dana terebut.

Menurut FN penarikan tersebut bukan atas kemauan ketua kelompok atau pendamping PKH. Dana sebesar Rp.5000 itu merupakan inisiatif dari KPM sendiri. Ditengah wabah pandemi covid - 19,mungkin warga enggan antri, sehingga untuk mengambilan Bansos tersebut diwakilkan pada ketua kelompok yang ada di wilayahnya masing-masing.

"Kita selaku pendamping PKH tidak mau ada permasalahan sekecil apapun mas? terhadap warga penerima PKH, terkait dana Rp. 5000 tersebut kami awalnya tidak tahu. Kami memang juga mendengar hal tersebut, dan kami langsung melakukan peneguran kepada KPM. Tapi mas perlu tahu juga, setelah kami melakukan teguran kepada KPM,  KPM tersebut beralasan, kalau mereka mengambil beras di Desa, mereka enggan antri dan menurut mereka waktunya akan tersita untuk mencari nafkah, karena menurut mereka ditengah-tengah pandemi Virus Corona saat ini, ekonomi mereka sangat- sangat terpuruk sekali. Berhubung saat ini musim panen kopi, mereka memilih ikut kerja harian untuk memetik kopi dan Dana yang sebesar Rp. 5000 tersebut atas inisiatif mereka sendiri. Dan dana tersebut dibuat ongkos kepada pengantar atau pengojek beras mereka untuk sampai kerumah ketua kelompok di wilayahnya masing-masing," jelasnya.

Sementara itu ditempat terpisah IL Keluarga Penerima Manfaat (KPM) saat ditemui awak media Menara Today. Com mengatakan, kami tidak mempersalahkan dana Rp. 5000 itu, itu semua inisiatif kami-kami sendiri, bukan inisiatif bapak-bapak pendamping.

"Uang Rp. 5000 itu mas atas inisiatif kami selaku Keluarga Penerima Manfaat ( KPM) Program Keluarga Harapan (PKH), bukan inisiatif bapak pendamping. Dan dana atau uang tersebut diperuntukkan untuk mengganti uang bensin, karena kami tidak bisa mengambil beras tersebut di desa, karena kami sendiri sibuk bekerja untuk mencukupi kehidupan sehari-hari. Mumpung ada kerjaan harian metik kopi mas?. Perkara ada salah satu KPM yang tidak puas atau mempersalahkan dana yang Rp 5000 itu, kenapa mereka setuju dan kenapa tidak ambil sendiri di desa. Kalau saya dan beberapa KPM yang lain sekali lagi tidak mempersalahkan dan tidak merasa rugi, bahkan kami sangat terbantu sekali, apalagi saat Corona mas? " katanya. (S Rifai/ Sholeh)

Posting Komentar

Tab #2 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !

Tab #3 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !