Call Center0852-7610-8862
Emailmenaraindonesia123@gmail.com

Poltekad Cetak Prestasi Nasional Bidang Teknologi Militer


MenaraToday.Com – Malang :

Kadispenad, Brigjen TNI Nafra Firdaus melakukan kunjungan Politeknik Angkatan Udara (Poltekad) Kodiklatad dan disamput langsung Komandan Poltekad, Brigjen TNI Dr. Nurgraha Gumilar beserta jajaran Kesatrian Poltaked, di Desa Pandem, Junrejo, Batu Malang, Kamis (3/12/2020) kemarin.

Dalam kunjungan kerja ini diawali dengan pemutaran video yang memberikan penjelasan singkat tentang proses berdirinya Poltekad Kodiklat TNI AD yakni diawali dengan pembentukan Instek TNI AD pada tahun 1988.

Latar belakang pembentukan Instek TNI AD itu sendiri dimulai dari kehadiran Sistim Pertahanan Rudal Rapier buatan British Aerospace, Inggris, di jajaran TNI AD. Sesuai dengan kebijaksanaan pimpinan saat itu bahwa pengadaan Sistim Pertahanan Rudal Rapier mempunyai tujuan ganda, yaitu pengadaan paket kekuatan pertahanan udara dan alih teknologi bagi TNI AD. Khusus untuk kebijaksanaan alih teknologi di lingkungan TNI AD di realisasikan dengan pembentukan Institut Teknik TNI AD yang disingkat Instek TNI AD yang kemudian berkembang menjadi Poltekad.

Acara dilanjutkan dengan paparan tentang hasil tugas akhir para mahasiswa dari masing-masing Prodi yang menguraikan berbagai prestasi tingkat nasional pada bidang cipta karya teknologi militer oleh para mahasiswa Poltekad diantaranya di bidang teknik elektronika sistem senjata, teknik telekomunikasi militer, teknik otomotif kendaraan tempur.

Setelah sambutan Kadispenad dan Danpoltekad, acara beralih ke peninjauan lapangan. Yang menarik dari hasil peninjauan di lapangan, meski para mahasiswa dan organik Poltekad tidak semuanya memiliki background pendidikan di bidang teknik, namun institusi ini berhasil menorehkan prestasi membanggakan, yaitu melalui pengembangan beberapa produk unggulan diantaranya : Roket latih kaliber 70 mm yang sudah beberapa kali mengalami ujicoba dan mampu mencapai jarak 8 km dengan arah luncur yang konsisten lurus ke sasaran. Ban tanpa udara yang sangat efektif untuk mendukung manuver kendaraan tempur sehingga tidak khawatir akan mengalami kebocoran dan juga tahan dari tembakan peluru kal 5,56 mm.  Beberapa alat robotic dengan sistim autonomous yang mampu bergerak otomatis dengan sistem remote dan mampu mendeteksi kedudukan musuh termasuk alat peralatan yang dibawanya serta mampu memberikan tembakan sekaligus untuk melumpuhkan lawan. Ada juga beberapa robotic untuk mendukung pertempuran kota yang didukung dengan helm night vision google yang mampu membedakan musuh dan kawan di malam hari

Para awak media yang hadir juga diberikan kesempatan untuk melihat langsung demonstrasi hasil karya teknologi dari para mahasiswa, seperti : alat deteksi datangnya arah tembakan, alat kendali kedudukan personil, alat deteksi barang-barang yang disembunyikan, alat pengukur suhu tubuh berbasis android, drone multi fungsi untuk OMP maupun OMSP,  traktor sistim remote control, alat deteksi  datangnya musuh berbasis Android, alat camera pengintai, alat deteksi keberadaan senjata, - alat penyedia daya listrik dengan menggunaan tenaga air, -alat penyedia daya listrik dengan memanfaatkan langkah kaki, Serta diakhiri dengan demonstrasi ban anti pecah dan anti peluru karya Poltekad. Kegiatan kunjungan tetap dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan Covid-19. Dispenad (Fadil/Tim)

Posting Komentar

Tab #2 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !

Tab #3 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !