-->
Call Center0821-6669-1169
Admin IT0821-6787-4402

Perijinan Baru Kawasan Hutan Primer Telah Di Hentikan. H. Miski : ‘Perusahaan Perkayuan Kita Izinnya Hutan Primer’

MenaraToday.Com – Kubu Raya :

Pemerintah sudah mengubah kebijakan penundaan perizinan baru kawasan hutan primer dan lahan gambut dengan menghentikan pemberian izin baru untuk kawasan tersebut. Namun, dengan adanya kebijakan moratorium perizinan baru di kawasan hutan primer dan gambut, deforestasi menurun hingga 38%.

Hal ini terlihat sejak 2011, pada saat itu pemerintah memiliki kebijakan moratorium perizinan baru pada kawasan hutan primer dan gambut.  Kebijakan ini diatur dalam Inpres Nomor 10 Tahun 2011 tentang Penundaan Pemberian Izin Baru dan Penyempurnaan Tata Kelola Hutan Alam Primer dan Lahan Gambut.

Pada tahun 2011 hingga 2017 setelah Inpres 10/2011 diterbitkan, angka deforestasi di areal moratorium sebesar 674.292 ha. Ini terbagi atas lahan gambut 157,573 ha, kawasan konservasi dan hutan lindung 508.668 ha dan hutan primer 8.051 ha.

Padahal bila dilihat dari 2003 hingga 2009, angka deforestasi di areal tersebut seluas 1,08 juta ha, terbagi atas lahan gambut 295.389 ha, kawasan konservasi dan hutan lindung sebesar 727.032 ha dan hutan primer sebesar 60.612 ha.

Sementara untuk deforestasi di kawasan non moratorium di tahun 2011-2017 sebesar 2,77 juta ha, turun sekitar 27% dari 2003-2009 yang deforestasinya sebesar 3,82 juta ha. Presiden RI juga sudah mengeluarkan

Inpres nomor 5 tahun 2019 : penghentian pemberian izin & Penyempurnaan tata kelola hutan alam primer & lahan gambut,hal tersebut di uangkap Parktisi Hukum Kalbar yang juha Ketua Lembaga Independent Bina Lingkungan Hidup Zakarias SH.

Namun saat ini pelaku usaha perkayuan banyak mengklaim Dirinya mempunyai Izin primer,seperti yang diungkap oleh H.Miski saat di jumpai MenaraToday.com di Sawmil nya di kilo meter 23-24-25 kecamatan sungai ambawang Kabupaten Kubu Raya Kalimantan Barat,senin 21/09/20,, usaha perkayuannya mempunyai Izin Primer.

"Kita mempunyai izin mas, dari Pemerintah dan kita kerja seperti ini mana berani kalau tidak punya izin. kayu yang ada saat ini semuanya dari kayu kebun dan bukan ilegal loging mas" terangnya.

Disinggung terkait bagaimana proses perijinannya dia menjelaskan semua perijinan itu

Teman saya yang urus berinisial DOL, bersama seorang PNS Kehutanan inisial WO. karena dikawasan ini  Dol dan temannya itu yang urus Perijinan kami, dan Izin kita ini atas nama Anton. Kita tetap ingin kerja aman, dan harus pandai berbagj rezekilah, ya namanya kerja kayu.

Terkait dengan sering kali terjadi penangkapan kayu oleh petugas penegak hukum, dia menjelaskan, memang ada, oknum pengusaha yang melakukan kekeliruan, seperti kirim kayu pergunakan dokumen SKAU jenis kayu Durian, tapi nyatanya diduga isi dalam kontener 20 persen kayu durian 80 persennya bisa Bengkiray, Meranti, yang pasti penyalahgunaan Dokumen

Ketika disinggung dimana lokasi Izin Primernya, dia enggan mengatakannya. (Gun)

Posting Komentar

Tab #2 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !

Tab #3 Letakkan Judul Kontent disini !

Isikan Kontent Anda disini !